Ada Apa di Toilet Pria Stasiun?

Aku sedang buang air kecil di salah satu urinoir paling pinggir toilet pria stasiun Bekasi. Di samping kananku ada dua orang yang juga sedang [dugaan awal] melakukan aktivitas yang sama.

Saat menikmati kelegaan membuang air seni yang ditahan-tahan dari tadi, aku merasa orang yang persis di samping kananku mengarahkan wajahnya ke aku. Awalnya aku tak peduli. Aku tetap fokus.

Tapi lama-lama aku risih. Kok si Mas ini kayaknya mukaknya ke arahku terus. Kuberanikan menoleh ke kanan sekejap. Benar. Dan nampaknya arah matanya bukan ke wajahku, tapi ke urinoir yang kupakai.

Kuusahakan tetap fokus.

“Kenapa Mas? Airnya tidak keluar?” aku tiba-tiba menolehkan wajahku ke dia. Dalam pikiranku, air pancuran urinoir dia mati. Mungkin dia ingin aku cepat-cepat selesai, agar dia pindah ke urinoir yang kupake.

Gubraakk! Ternyata bukan. Dia mengajakku “begituan”.

Buru-buru aku selesai. Sempat kuumpatkan kata “anjinglah” pada pelecehan seksual itu sambil menarik kancing celana dan meninggalkan toilet.

Saat itu aku masih anak kereta yang culun. Kali ke-6 aku naik kereta rel listrik Jabodetabek.

Sejak kejadian itu, aku selalu berusaha menghindari buang air kecil di toilet stasiun. Sebisa mungkin. Sebelum berangkat ke kantor, aku selesaikan dulu urusan-urusan yang berkaitan dengan metabolisme tubuh ini. Demikian halnya dengan sebelum pulang dari kantor.

Tapi, selama setahun menjadi anak kereta, aku tak selalu berhasil. Terutama saat pulang kantor. Kadang aku lupa dengan urusan ini. Apalagi kalau pulang buru-buru dan larut malam. Dengan ikhlas, kadang aku harus ke toilet stasiun.

Suatu kali, aku harus ke toilet untuk buang air besar. Di stasiun Bekasi.

Fakta di sini jauh lebih mengejutkan. Dinding toilet penuh coretan. Kalau coretan-coretannya seperti dalam cerita Eka Kurniawan, Corat-Coret di Toilet, itu masih menyenangkan. Bisa membuat kita tertawa terpingkal-pingkal atau terinspirasi membasmi koruptor di negara ini dalam sekejap.

Tapi ini beda. Semua coretan-coretannya mengajak berhubungan seksual. Sesama jenis. Ini nomorku, aku jago bla bla bla. Sini aku bla bla bla. Ayo bla bla bla. Silakan kalian lanjutkan. Tak hanya kata-kata, ada gambar-gambar yang melengkapi.

Aku segera menyelesaikan urusan pribadi di toilet itu. Lagi, sebisa mungkin aku menghindari toilet stasiun Bekasi.

Ternyata, tak hanya di stasiun Bekasi. Coretan-coretan vulgar itu ada juga di toilet stasiun Tanah Abang dan stasiun Manggarai. Tapi tidak separah dan sebanyak di toilet stasiun Bekasi. Di stasiun Tanah Abang, tampak ada usaha pembersihan dari petugas toilet. Coretan-coretan itu ada yang ditimpa dengan cat.

Sejak pengalaman pertama menggunakan urinoir di stasiun Bekasi, aku tak pernah lagi memedulikan orang di sampingku saat harus kencing dengan tempat buang air kecil berdiri itu. Pengalaman dilecehkan itu pun tak pernah terulang lagi.

Aku bukan anti dengan teman-teman penyuka sesama jenis. Orientasi seksual adalah hak asasi. Tapi apapun orientasi seksual Anda, jangan pernah melakukan pelecehan.

4 Comments

  1. Memang raut wajahmu itu mungkin menggoda mereka yang sejenismu itu
    Martin ha..ha. Aku ngak bisa membayangkan bila itu anak-anak. Pelajaranmu ini akan kushare ke anak-anakku. biar lebih berhari-hati di toilet PRIA.

Leave a Reply to mian Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s